Anak 3,5 Tahun di Pringsewu Ditemukan Meninggal Dunia Hanyut Di Sungai

banner 468x60

MahesaMediaCenter, Pringsewu – Warga RW 02 Wonokarto Pekon Wonodadi, Gadingrejo, Pringsewu Lampung digegerkan dengan penemuan sesosok anak yang hanyut terbawa aliran air sungai Way Nenep di perkampungan setempat pada Selasa (12/3/2024) pagi sekira pukul 09.30 Wib.

Saat ditemukan anak laki-laki diperkirakan ber umur dibawah empat tahun dengan memakai pakaian bergambar Spiderman ini sudah dalam kondisi tidak bernyawa.

Video evakuasi korban ini juga sudah menyebar luas di jejaring media sosial. Dalam video yang beredar warga setempat tampak tidak mengenali identitas anak malang tersebut.

Sutris (62) saksi mata di lokasi mengatakan, sekira pukul 09.30 WIB mendengar jeritan warga ada anak hanyut di sungai, saat itu saksi langsung berlari kearah datangnya suara yang tidak jauh dari lokasi saksi bekerja.

Setiba di lokasi saksi langsung melihat ke aliran sungai dan melihat anak berpakaian merah biru terlihat mengapung dibawah jembatan beton.

Saksi langsung turun ke sungai dan mengevakuasi korban lalu membawa ke klinik Kosasih Gadingrejo.

Saksi yang merupakan warga Kecamatan Pagelaran ini menerangkan, bahwa saat ditemukan kondisi anak tersebut sudah dalam keadaan lemas tidak bergerak. Ia menduga anak tersebut belum lama hanyut tenggelam.

Terpisah Kapolsek Gadingrejo, AKP Nurul Haq saat dikonfirmasi awak media membenarkan peristiwa penemuan jasad bocah yang hanyut disungai tersebut.

Menurut Kapolsek,anak yang hanyut tersebut bernama Muhammad Farid Abdilah usia 3,5 tahun, warga RW 3 Pekon wonodadi.

Jasad korban ditemukan berjarak kurang lebih 1 kilometer dari rumah korban. Sedangkan rumah korban dari aliran sungai Way Nenep berjarak sekitar 10-15 meter.

“Saat ini korban sudah dibawa kerumah orang tuanya untuk dilakukan proses pemakaman,” ujar AKP Nurul Haq pada Selasa (12/3/2024) siang.

Kapolsek menambahkan, pihaknya sudah mendatangi lokasi kejadian dan melakukan olah TKP. Ia juga mengungkapkan, dari hasil pemeriksaan yang dilakukan tim Inafis Satreskrim Polres Pringsewu dan pihak medis ditubuh korban tidak ditemukan tanda bekas kekerasan.

“Kami menduga meninggalnya korban murni kekurangan oksigen akibat tenggelam namun demikian kami masih terus menyelidiki sebab korban sampai bisa hanyut disungai,” ungkapnya.

Lebih lanjut ia mengimbau para orang tua untuk lebih waspada dan tidak lepas pengawasan terhadap anak-anaknya, terlebih yang tinggal disekitar bantaran sungai.

“Kami imbau untuk lebih mengawasi anak-anaknya, jangan sampai kejadian seperti ini terulang kembali.” Tandasnya.(delta/red)

banner 300x250

Related posts

banner 468x60

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *